Home
 
Forum Guitar Drum Bass Keyboard Vocal Recording Band Gear Ads Yellow_Pages
    
Front
BERITA
Wawancara
Artikel / Tulisan
Review Album
Review Instrumen
Resensi Buku
Ulasan Film
Liputan Event
Merchandise
Polling


Line 6 POD 2.0 (Amp Simulator)
   
  Reviews Archive
Submit Review Anda
 
Zyde
   
  Member & Gears Archive  

Musisi.com



Allodya Studio

Official Twitter of Musisi.Com


Apa brand gitar favorit kamu?
Ibanez
2839
Gibson/Epiphone
2314
Fender/Squier
1841
Cort
1472
Schecter
675
ESP/Edwards/LTD
463
Jackson
443
Paul Reed Smith
383
Ernie Ball/Musicman
280
Washburn
215
Parker
215
Marlique
173
BC Rich
109
Godin
45
Carvin
40
Framus
38
 
Votes : 13017
Vote
 
Home / Index / Detail Interview

Download APP ANDROID Gitaris.com di PLAY STORE. Gunakan password lamamu, Jika lupa password, reset di: http://gitaris.com/forum/lostpw

Gitaris.com merupakan komunitas gitar pertama yang tampil di PLAY STORE. 

Forum Gitaris.com is back, gunakan password lama kamu di: www.Gitaris.com/forum & join Facebook Group Resmi  kami: www.FB.com/groups/gitariscom
               
Aneka Bunga



Patub (Letto)

24 Maret 2009 - 21:00:00 WIB Hits: 61130

Ketika menyaksikan penampilan teman saya, Endah & Resha, di Gedung Societet Yogyakarta yang disebut-sebut sebagai salah satu gedung dengan akustik ruang terbaik di Indonesia, tanpa sengaja saya bertemu dengan anak-anak Letto di backstage. Setelah menyaksikan penampilan mereka sebagai salah satu pengisi acara, saya mencoba untuk berkenalan dengan gitarisnya, Patub. Ternyata Patub juga cukup sering mengakses Gitaris.com dan familiar dengan nama saya. Nah, kalo gini kan enak, urusannya bakal jadi gampang :P Akhirnya kami cuap-cuap dan bertukar nomor untuk janji interview keesokan harinya di basecamp Letto. Ditemani salah satu member Musisi.com dengan nickname arieshehehe, inilah hasil interview kami.

 

Kapan anda mulai main gitar?
Sebenarnya kalau dikatakan golongan musisi, aku ini terlambat, karena SMP baru tau gitar bolong, dulu malah sempet ngeband maen drum sama Dedi / Dhedot (drummer Letto). Jadi aku sama Dedi udah main dari lama dan bandnya macem-macem.

 

Alirannya apa?
Wah, alirannya nggak jelas hahhaa... ya namanya ngeband-ngeband tahun 90an kan ya gitu, jadi apa yang lagi tenar saat itu ya kita bawain. Mulai serius ngeband dengan ngebawain genre musik tertentu itu pas kuliah, dulu itu aku bawain classic rock sama jazz, tapi jazz yang soft, bukan yang jazz berat gitu.

 

Seperti Toto misalnya?
Ya semacem itu lah. Dulu kita latihannya di studionya Kiai Kanjeng. Jadi anak-anak Letto itu kan temen-temen semua, gak ada beda player sama kru. Bedanya player sama kru cuma kalo pas diatas panggung aja. Jadi tidak ada gap.

 

Awal mulai sama Letto?
Awalnya itu kan sebenarnya disini (basecamp Kiai Kanjeng), jadi aku sama Noe dulu kita sound engineer nya Kiai Kanjeng. Dulu Kiai Kanjeng kalo main kemana biasa aku ikut. Pernah diminta bantu buat jadi additional playernya. Kalo mau dibilang di Kiai Kanjeng malah mainnya lebih gak jelas lagi, disana kan semua musik dimasukin. Ya Arab, Jawa, rock, semua lah, karena mereka kan musiknya untuk memperkuat tema pertunjukan, beda sama musik-musik kita.

Dulu aku sm Noe sewaktu masih jadi sound engineernya Kiai Kanjeng, sama temen-temen dari SMA 7 Jogja iseng bikin lagu untuk didengar sendiri. Terus lagu-lagunya kita kasih denger ke warungnya teman-teman. Karena mahasiswa-mahasiswa pada makan disitu, sambil kita puter lagunya tiap mahasiswa kita kasih kertas, disuruh ngereview. Ya reviewnya macem-macem, ada yang bilang elek, ga enak didenger, gak jelas, yang bilang enak juga ada, wes pokoknya macem-macem. Trus kebetulan kita punya 3 lagu dan kebetulan mas Noe Java Jive lagi cari talent dan kita ditawarin. Jadi kalo kita ditanya dulu ngirim-ngirim demo gak ke label-label, ya jawabannya nggak, karena waktu itu kita beruntung pas mas Noe Java Jive lagi main ke Jogja, didengerin, trus OK.

 

Kalo Letto vakum ada rencana mau bikin side project gak?
Wah, wong kmrn aja Letto ditawarin bikin album religi aja kita nggak mau.
Ditanya "kenapa gak mau mas?"
Ya gak mau.
"Iya, kenapa gak maunya pasti ada alasannya?"
Ya pokoknya gak mau, gak ada alasannya.
Kalo aku sih, seandainya Letto lagi off, ya berarti emang jalanku lagi off, paling balik lagi ke studionya Kiai Kanjeng.

Jadi kita (Letto) itu seperti ada dalam 1 lingkaran dengan Kiai Kanjeng, gak akan bisa terpisah. Kalo Letto lagi nganggur dan pas mereka lagi butuh kita, ya kita kesana, sebaliknya juga gitu. Seperti kemarin waktu Soundrenaline, kita butuh mereka untuk memperkuat konsep, kita butuh kendang dan macem-macem, ya udah mereka yang bantu kita. Pokoknya enak lah, ga pake legalitas-legalitasan, ga perlu MoU, tinggal masuk aja.

 

Anda sendiri memang ingin eksis terus sebagai musisi atau gimana?
Dari dulu itu aku pengen banget sekolah musik formal. Baca not balok aja aku gak bisa. Ya bisa sih tapi nggak kayak baca koran gini hahahaha.....
Abis rasanya kalo dasar musik nggak kuat itu isin. Tadinya aku pengen belajar sama temen, cuma biasanya kalo sama temen kan gak disiplin, beda kalo kita sekolah di ISI misalnya. Padahal additionalku si Cornell itu orang ISI. Maennya rapi tenan, tangannya ora ngerti aku, wes kalah jauh aku, basicnya dia udah kuat.

 

Sekarang punya gitar berapa?
Gitar umum manusia (Fender) ada 4. Stratnya ada 3, telenya 1. Itu tele punya Sakti (eks Sheila On 7) ke Ison trus ke aku.
Abis tu ada sitar, itu punyanya mas Deny Chasmala trus dijual ke aku. Aku juga punya Framus tahun 69, cuma wiringnya blom aku benerin, kalo dimaenin humming, tapi gitarnya apik tenan. Aku juga punya gitar nylon yang aku buat sendiri di Surabaya di Mang Koes, wah apik tenan gitarnya. Aku juga ada gitar yang steel string, bikinnya disana juga. Gitar-gitar itu pake kayu Brazilian Rosewood. Di Brazil sendiri kayu itu sudah dikonservasi gak boleh keluar. Kayu ini dapetnya di Pati Jawa Tengah, dulu ada orang Belanda punya kebun, ternyata dia nanem ini (Brazilian Rosewood). Kemudian ada orang yang mau buka perkebunan, temennya mang Kos itu, pas diliat "wah ini Brazilian Rosewood". Akhirnya 2 pohon itu dibawa pulang sm mang Kos, dan sekarang kayu itu tinggal nunggu habis, wong gak ada lagi, cari dimana?. Makanya dia kalo mau bikinin gitar pake kayu itu milih-milih pelanggannya. Walaupun harganya cocok gak mesti dia mau buatin, dia ngeliat manfaat kalo kayu itu dibikin gitar untuk kliennya. Biasanya dia mau buatin kalo ada rekomendasi dari temennya. Aku sendiri dapet ini dari mas Deny Chasmala. Dia berteman dekat sama mang Kos udah lama, Budjana juga kenal deket sm mang Kos.

 

Ini dipakenya dalam kondisi apa aja?
Kalo aku sih sama Letto itu kan soundnya nggak macem-macem, cuma clean sama drive. Tapi karena kadang-kadang pake distorsi ya pake juga walau nggak sering. Cuma sampe sekarang aku masih nyari distorsi yang cocok sama lagu-lagu kita (Letto). Susah juga sih, aku pengen distorsi yang gak terlalu garang. Kemarin sempat pake Tonebone Hotbritish. Apik, cuma efek itu peka terhadap power yang ngedrop. Akhirnya susah payah aku dapet ditorsi yang sekarang dan Nobels ODR1 (pojok kanan bawah ) dari mas Lys Diokay. Abis dapet ini trus Hotbritish aku jual. Ya, masa harus beli Hotbritish lagi, koyo wong edan malah hahaha....

 

Kalo dilihat-lihat semua pedalnya tipe analog semua nggak ada yang digital? Apa karena digital kurang natural?
Ah, kalo soal digital atau analog itu selera sih. Tapi karena aku udah kecantol dengan stomp box jadi udah susah kalo mau ganti digital. Zaman sekarang aku nggak setuju juga sih kalo orang bilang analog soundnya lebih nendang, sound-soundnya Nidji digital juga tetep gigit ya kalo menurutku, sekarang digital ya apik-apik TC Electronic, Line 6, bagus-bagus, ini masalah selera koq.

 

Mulai ngumpulin dari kapan?
Ini sejak album pertama. Album pertama Letto aku masih pake AX30 yang legend itu hahaha.

 

Di beberapa penampilan anda belakangan ini terlihat memakai sitar, apa alasannya bisa sampai bermain sitar elektrik ini?
Pertama karena aku sering main ke tempat mas Denny Chasmala, trus aku liat dia punya sitar elektrik bagus, kemudian lingkunganku kan ada Kiai Kanjeng, mereka kan main musik-musik seperti itu juga ada arabnya, ada Indianya, macem-macemlah, mau nggak mau ya kepalaku pasti terpengaruh juga walau biasanya main pop.

 

Amplinya sendiri pake apa?
Aku ampli sih pake Jazz Chorus, cuma ga pernah beli. Soalnya jazz Chorus kan standar cafe dan panggung, jadi main kemana-mana mesti udah ada, yo wes ngapain beli lagi, man-eman hahahha

 

Apa arti musik buat seorang Patub?
Hmm... musik itu bukan segala-galanya. Ya ok lah sekarang kita berpenghasilan di musik industri karena kita sudah terjun kesini. Tapi musik itu merupakan cabang dari kesenian, dan kesenian merupakan cabang dari kebudayaan, dan kebudayaan itu merupakan sign dari sebuah bangsa yang besar, maka seharusnya musisi2 itu berbangga karena merupakan sebuah bagian yang sangat kecil dari sebuah bangsa yang besar.

Tapi kalo musik secara teknis ya sangat gampang, tinggal les atau sekolah di ISI pasti bisa main musik. Tapi masalahnya kita hidup tiap hari, bergaul, punya temen beraneka karakter, bergaul, mau nggak mau itu kan membentuk musikmu. Musik itu nggak melulu nada, aransemen, lirik, dll. Nggak bisa dibentuk dalam 1 jam duduk nulis lagu sambil bikin chord, butuh proses sejak dari kita lahir, nanti musik kita pasti merupakan sebuah pembentukan dari semua itu, sadar gak sadar.

 

Gitaris favoritnya siapa?
Tetep Jimmy Page, kalo Indonesia aku suka Budjana karena Budjana itu gitaris yang ga punya tampang gitaris hahaha.... tapi yo mainnya apik, edan tenan, dan dia sangat menghargai akar kesenian. Maksudnya musik pop ini ada, karena Indonesia banyak musik-musik daerah, itu yang mestinya membuat musik kita bisa maju. Andai pemerintah bisa memberantas pembajakan aku yakin kalo musik kita bisa ngalahin Amerika.

 

Apa ide dibalik konsep penampilan Letto di Soundrenaline kemarin?
Kalo kemarin itu sebenernya keuntungan kita hidup disini. Itu mau gak mau karena kita hidup satu lingkaran sama Kiai Kanjeng. Jawanya kentel, root musiknya ada, dan setiap kepala dari kita juga pengen menunjukkan bahwa Indonesia ini kaya musik, gak mesti Jawa, Sumatra. Tapi menurutku Soundrenaline itu ngerepotin koq, dia maunya ada konsep, kita sendiri yang disuruh garap, tapi setelah kita ajuin konsep mereka bilangnya "wah ga boleh kamu nutupin backdrof". Jadi gunungan yang kemarin kita tampilkan di Soundrenaline itu tadinya gak boleh, cuma kita kasih pilihan "yo wes, ora pake gunungan, kita main 3 lagu biasa wae piye?", wes akhirnya mereka ngalah. Pas di panggung kita main 20 menit medley gak putus-putus.

 

Tapi waktu bikin konsep itu kalian sebenernya memang ingin menang dan berangkat ke Abbey Road apa nggak?
Nggak! Kita sama sekali nggak pengen menang ke Abbey Road. Itu menurutku hadiah yang ngerepotin. Hadiah itu mestinya terserah kita mau liburan kemana, lha ini hadiah disuruh rekaman. Ya walaupun itu Abbey Road ya kita semua tau itu salah satu tempat paling bersejarah dalam dunia musik. Tapi tetep aja hadiahnya mesti kerja toh? Ya udah daripada juara 1 mending juara 2 aja deh hahaha.

 

Masih berkaitan dengan Soundrenaline, dimana salah satu merk rokok jadi sponsor utama. Sekarang kan lagi ramai di berita katanya rokok mau di fatwa haram. Sedangkan setau saya, mayoritas event musik berskala besar dibiayai oleh perusahaan rokok.
Menurutku orang-orang Indonesia itu kebanyakan cangkem tapi gak pernah megang apa yang dia omongin. Lha mbok sebelum ngurusin itu coba urusin pembajakan yang udah jelas seniman-senimannya dirugikan. Tempe dicolong Jepang, batik sama reog dicolong Malaysia. Ya ngono kui koq nggak diomongin? malah ngomongin rokok. Menurutku hal yang sangat ironis, hal yang nggak penting sebenarnya untuk diurusi, menurutku prioritas ke 69 setelah urusan pembajakan dan hak cipta. Coba pemerintah dukung musisi-musisi kita, selama ini juga hampir gak pernah toh? Malah kita digerogoti terus dengan pembajakan menurutku, tapi ya kita tetep bertahan. Menurutku pemerintah ga bisa main kunci C, kalo bisa main kunci C kayaknya bisa lebih lumayan dalam ngurus negara.

 

Ini masih ada kaitannya dengan pertanyaan sebelum ini, tahun depan kan Pemilu, kira-kira sosok pemimpin yang punya program seperti apa yang diinginkan? Siapa tau Capresnya buka-buka Musisi.com
Menurutku presiden nantinya mesti tahu kesenian, karena kesenian itu penting, bukan karena aku musisi lho. Menurutku orang yang ngerti seni itu hatinya alus, insyaallah moralnya bagus, bisa mengayomi banyak orang, cinta terhadap alam, bisa memaknai hidup, dan itu pasti terefleksi di perilakunya sehari-hari. Karena orang-orang birokrasi itu orang-orang yang gak punya jiwa seni. Lha ini jiwa seninya ngeduitin rakyat.

 

Konsep-konsep seperti apa lagi sih yang ingin dicapai Patub dalam bermusik?
Kalo orchestra udah pernah, dan sekarang malah jadi terlalu biasa. Sekarang malah aku pengennya ngeliat ada konsep-konsep baru yang bener-bener extrim. Misalnya jazz karo punk, mbuh piye carane aku ora ngerti hahaha.....
Trus misalnya Waljinah karo bandnya mas Khrisna kui opo tho?

 

Suckerhead?
Nah! Suckerhead hahaha wah itu pasti sangat menarik, karena masing-masing pihak dituntut kearifannya dalam memix musik mereka. Kalau sampe ada yang begitu wah pasti menarik banget.

 

Sekarang di Indonesia mulai rame gerakan wanita-wanita bergitar, apa pendapat anda mengenai hal ini?
Waduh, kalo menurutku ya bagus.. Jadi pandangan mata nggak burem toh. Masa tiap manggung yang dilihat cowok-cowok gondrong melulu ya berkunang-kunang mataku hahaha. Ya intinya di seni itu nggak mengenal gender koq, banci mau main seni ya silahkan, malah banyak toh banci yang melestarikan budaya Indonesia, ngamen pake kebaya bawain lagu-lagu dangdut dan daerah. Ya intinya nggak ada limit dalam seni.

OK mas Patub, makasih banyak interviewnya..... sering-sering main ke Musisi.com ya
(info, Patub juga suka mengunjungi komunitas kita tercinta Musisi.com)

 

Dari hasil interview saat itu, kesimpulan yang bisa saya ambil adalah, Patub merupakan salah satu sosok gitaris yang rendah hati. Dengan keadaannya saat ini sebagai gitaris dari band top tanah air, Ia bahkan tidak sungkan jika harus kembali ke studio dan menjadi additional player ataupun crew Kiai Kanjeng. Ia tidak pernah melupakan jasa orang-orang yang telah membantunya berkembang dan berkarir.

 

Interview by : Diaz & Aries





Pesan Bunga via website/telepon, kami kirim! INSTANT! Bunga Papan, Bunga Rangkaian, Baloon, dll.

Musisi.com

Login to web member here!
User name
Password
 
New member? register here
I forgot my password
Login to forum member here!
User name
Password
 
New member? register here
I forgot my password
 

Carlos Santana
Submit World Players Anda

Donny Suhendra
Submit Local Players Anda

Pasang iklan anda di sini?

Delta Musik



Bagaimana main gitar yang baik more
         
Interview dengan Dewa Bujana more
         
LINE 6 UBER METAL more
         
ARTIKEL GITARIS.COM REGIONAL SEMARANG more
         
KLINIK GRATIS OLEH BERNARD B2N more
         
KOLABORASI CARLOS SANTANA & GLORIA ESTEFAN more
         
Interview Della Abdullah (kolektor Ibanez JEM) more
         
TEGUH COCONUT TREEZ more
         
Pay Siburian more
         
Kinwie Zhang more
         
Eross Chandra
View All Interviews